Cerita Romansa SMA, Dilan dan Milea


(Review Novel “Dilan, Dia adalah Dilanku Tahun 1990” Karya Pidi Baiq)

20150425_233033 20150415_220030

Penerbit: Mizan Media Utama

Tahun Terbit: 2015

Membaca buku ini sekaligus juga adalah perkenalan pertama saya dengan karya-karya Pidi Baiq. Jauh sebelum ini, teman saya sudah sering menyebut, meng-quote kutipan bukunya, atau kerap juga saya temukan tweet ulang kicauan penulis unik ini berseliweran di timeline Twitter saya. Hingga suatu ketika, seorang teman yang lain menyebut buku ini ketika saya bertanya rekomendasi buku yang ringan tapi menyenangkan di status FB saya.

Sebetulnya saya mencatat beberapa rekomendasi. Tapi, hari itu, di toko buku dekat rumah saya, beberapa buku yang direkomendasikan ternyata sedang kosong stoknya (dan satu buku lagi serial detektif, yang sepertinya sedang tidak cocok dengan mood saya), jadilah saya membeli buku berjudul “Dilan, Dia adalah Dilanku Tahun 1990” yang sudah ada di jajaran best seller (padahal baru beberapa bulan terbit).

Bagian-bagian pertama berhasil membuat saya senyum-senyum sendiri, bahkan tertawa. Banyolan khas 90-an (rasanya ada sedikit gaya-gaya Lupus di situ), dan dialog yang disusun dalam bahasa tutur khas Bandung memiliki kedekatan tersendiri dengan saya yang pernah menghabiskan dua tahun (dari empat tahun kuliah di Jatinangor) di Bandung. Dan karena settingan-nya adalah masa SMA, saya jadi sedikit terhanyut dalam romantisme masa-masa silam. Maklum setelah tujuh tahun menikah, saya lupa rasanya di-PDKT-in. Hihi.

“Dia lagi!” bisik Revi seperti ngomong sendiri.

Revi adalah teman sekelas, yang berdiri di sampingku.

“Siapa dia?” kutanya Revi.

“Dilan.”

“Oh.”

Itulah harinya. Hari aku tahu namanya.

Ya, Dilan, sesuai judulnya memang menjadi tokoh utama dengan karakter yang kuat. Dia digambarkan dengan sosok yang unik, cerdas, tulus dan jujur dengan caranya sendiri. Dilan selalu berusaha membuat Milea, gadis yang dicintainya (yang juga menjadi penutur dalam novel tersebut) merasa dicintai; dan memastikan bahwa dirinya baik-baik saja. Dilan itu keren, dan bahwa dia digambarkan tidak sempurna di beberapa sisi meningkatkan kekerenannya.

Seperti isi suratnya untuk Milea di bawah ini, misalnya:

“Milea, kamu cantik. Tapi, aku belum mencintaimu. Enggak tahu kalau sore. Tunggu aja.”

Perempuan mana yang tidak akan meleleh dengan secarik surat bertuliskan kata-kata tersebut? Perempuan mana pula yang tidak akan merasa tersanjung jika ada lelaki yang rela berbuat apapun demi mempertahankan harga diri perempuan yang dicintainya?

Saya rasa penokohan Dilan dan gambaran kisah kasih Dilan dan Milea adalah kekuatan dari novel ini. Kekuatan lainnya adalah gaya bahasa khas Pidi Baiq yang sejujurnya agak scattered, tidak sesuai gramatika pada beberapa bagian, tapi berhasil dikemas dengan apik sehingga terasa cerdas dan mengena.

Namun demikian, saya sempat hendak berhenti membacanya karena alurnya menurut saya mudah ditebak sehingga terasa flat terutama menjelang akhir, serta kesulitan saya untuk menempatkan diri di sisi Milea (karena mungkin ter-distract dengan tokoh Kang Adi :p) dan menebak karakteristik dirinya yang seakan terlalu flawless. Tapi, demi semangat menyelesaikan apa yang sudah saya mulai, akhirnya khatam juga novel bercover Navy blue ini.

Saya agak penasaran sama buku keduanya, dan berharap Milea tidak menikah dengan Dilan, tapi dengan orang lain. Mungkin Kang Adi (teuteup), atau Piyan yang menjadi sidekick-nya Dilan. Karena kalau menikahnya dengan Dilan, kisahnya menjadi terlalu mainstream.

(Ditambah kalau ditinjau dari judulnya “Dilan, Dia adalah Dilanku Tahun 1990”, maka probabilita “Dilan”-nya Milea yang sekarang bukan “Dilan” yang itu, kan?)

At last,

Buat saya, novel ini nilainya 3 out of 5. Cocok untuk anak muda masa kini, generasi 90-an, dan yang ada di antaranya macam saya😀; yang menginginkan bacaan ringan di waktu senggang.

2 thoughts on “Cerita Romansa SMA, Dilan dan Milea

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s