Who Are You, Mrs.Jones?

*sigh*

Saya sebenarnya berencana untuk menerjemahkan satu artikel, atau any reading material dalam Bahasa Inggris ke dalam Bahasa Indonesia. Sebenarnya saya masih kepengen les Bahasa Inggris lagi atau ambil TOEFL preparation supaya TOEFL saya merangkak dari 560 menuju 660, to the max!  Masih 100 poin lagi yang harus dikejar.

*anothersigh*

Tapi secara ya, les bahasa itu nggak seperak dua perak harganya, saya nggak tega minta bayarin sama suami. Oh, inilah nasib istri yang tidak bekerja. Tapi kalau kerja nggak punya waktu untuk belajar bahasa. Haha. Jadi, akhirnya saya memutuskan untuk belajar sendiri. Toh banyak orang yang jago bahasa Inggris, bahkan Prancis dengan belajar sendiri. Lagipula, basic saya kan ada-lah biar kata cuma seupil dua upil.

Hari ini saya lagi cari-cari artikel di Jakarta Post, eh ketemu yang menarik, judulnya “‘Islamic medicine’ on the rise in Southeast Asia” yang terjemahan sembarangnya adalah ‘Bangkitnya Pengobatan Islam di Asia Tenggara’. Gambarnya orang lagi nge-bekam. Langsung dong menarik minat, secara saya adalah konsumen pengobatan Islam dengan bekam dan obat-obatan herbalnya, dan sudah merasakan manfaatnya. Eh, ternyata yaaa, itu artikel, biar kata cuman artikel ‘pengobatan’ tetep lho dikait-kaitin sama “geng teroris”, siapa lagi kalau bukan Al-Qaeda dan Jemaah Islamiyah. Oh Puhlease…

“Members of terrorist groups have been involved in Islamic medicine as healers and sellers, while some clinics are used as recruiting grounds for Islamist causes.” (banyak kelompok teroris terlibat dalam pengobatan Islam sebagai terapis *masa penyembuh*, penjual, sementara sejumlah klinik digunakan sebagai tempat perekrutan untuk para “Islamis”)

*WHATTHE….*

Baiklah, here’s some more:

“Jemaah Islamiyah, an al-Qaida-linked militant network that is essentially banned in Indonesia, is believed to have links to some herbal manufacturers and operate many of the country’s Islamic medicine clinics, International Crisis Group says.” (Jemaah Islamiyah,  jaringan militan yang terkait dengan Al-Qaida yang terlarang di Indonesia, diyakini memiliki hubungan dengan sejumlah penghasil obat-obatan herbal dan menjalankan banyak klinik pengobatan Islami di Indonesia, kata International Crisis Group)

Okay, tau nggak siapa perwakilan dari International Crisis Group yang dijadikan narasumber dalam artikel tersebut? Sidney Jones! Siapakah Sidney Jones, kata media massa dia adalah pengamat Islam dan Asia Tenggara. Itu lho, ibu-ibu pirang, kalau ngomong kayak Cinta Laura, rambutnya pendek, dan selalu muncul di media massa jika terjadi aksi teror yang sudah pasti, tentunya, ofkorssss, dikaitkan dengan Islam.

Saya jadi bertanya-tanya, “siapa sih loooo?”.

Siapa dia? Dia bukan Muslim, dia bukan pula orang Indonesia, lantas apa haknya menuduh Islam di Indonesia? bahkan ‘hanya’ bentuk pengobatannya saja  dikaitkan dengan teroris, lalu apanya Islam yang menurut versinya ‘normal’? Nggak ada! Kegiatan keagamaan di kampus dan sekolah, menurutnya mengarah ke tindakan ekstrimis. Hahahahahaha….

Siapa yang memberi dia hak untuk bicara segitu pahitnya tentang Islam, Muslim, dan kegiatan Islam di Indonesia? Media massa!

Siapa yang menjadikan dia terlihat capable dan accountable bicara masalah yang tidak dia jalani seumur hidupnya? Media Massa!

Saya malah curiga. Kok bisa dia tahu banyak tentang kegiatan ekstrimis? Dan kok bisa dia nongol di TV terus pasca aksi teror? Kenapa harus dia? Bayangkan saja, dia itu bule, bukan Muslim, bukan orang Indonesia, kok mau-maunya kita percaya sama dia hanya karena media massa menggunakan dia terus?

Dan kok mau-maunya media massa make doi? Siapa yang “menaruh” dia di media massa? Itu pertanyaannya!

Tidak ada yang lebih mengetahui kondisi seseorang, suatu bangsa, kelompok, kecuali dia menjadi bagian darinya. Cuma ini yang saya ingin katakan. Seandainya kita mau berpikir lebih jauh, lebih dalam, lebih analitis…

Saya sampai malas mau menerjemahkan artikel itu. >.<

Jadi, mrs.jones, who gave you the right to say a word about Islam and about Indonesia? This’s my beloved country, Indonesia, and you’re not even Indonesian origin; and this’s my beloved religion, Islam, and you’re not even a Muslim. What you claim as a knowledge to accuse Islam and Indonesia, could probably be something that makes you unpredictably in love with. May Allah give you hidayah, Mrs.jones. You may accuse Islam and Indonesian Muslim as anything you want, but you know what, Islam would go stronger, more that what u ever fear of.

*sudahlahsayamaucariartikellain*

http://www.thejakartapost.com/news/2011/09/26/islamic-medicine-rise-southeast-asia.html

Advertisements

Let’s Love Indonesia, Don’t Hate Malaysia

Benci Malaysia?

Hmm… Saya kok merasa ganjil ya. Saya memang, jujur saja, terbawa-bawa opini media massa, terutama masalah penyiksaan dan ‘perbudakan’ pekerja migran -apakah legal atau ilegal- di sana (nggak mencakup Manohara di dalamnya ya…). Masalah pulau-pulau yang ‘diambil’ itu, masalah budaya-budaya yang diklaim itu, masalah Cinta Laura yang juga diklaim itu *please deh…kok mau nge-klaim Cinta Laura*, masalah kantor suami saya yang didemo karena dimiliki Malaysia, masalah ini itu itu ini yang lain… tidak membuat saya se-sebal itu. Tapi penyiksaan dan tekanan terhadap pekerja migran di sana, membuat saya sungguh-sungguh kesaaaaaal sekali.

Bukankah dalam pembukaan undang-undang sudah disebutkan, ‘Penjajahan di atas dunia harus dihapuskan! *aslinya ngga pake tanda seru…hehe* Karena tidak sesuai dengan peri kemanusiaan dan peri keadilan…’ Kalau tidak salah begitu bunyinya.

Namun demikian, hal itu tidak membuat saya antipati atau benci atau menyamaratakan orang Malaysia dengan tipikal sifat yang sama: suka menyiksa. Apa iya? Kok sempit sekali pikiran saya ya…

Papa saya juga memiliki tendensi negatif terhadap bangsa tetangga itu. Sebabnya, rekan se-flat-nya semasa pendidikan di Filipina dulu, yang juga orang Malaysia (dan Muslim), menurut Papa saya sangat hipokrit. Dan Papa saya selalu menabuh genderang perang keras-keras bagi orang-orang semacam ini, apapun bangsa dan sukunya. Akan tetapi, sayangnya, Papa saya juga akhirnya meng-generalisasi semua orang Malaysia.

“Ah, mereka itu Islam-nya nggak bener. (?!). Lihat itu si X (menyebut nama bekas koleganya), sudah punya istri di negaranya masih ada affair. Pokoknya mereka semua nggak bener aja Islamnya… ” begitu kurang lebih Papa saya ‘misuh-misuh’ kalau disinggung-singgung soal orang-orang Malaysia.

Saya bengong. “Ya nggak juga kali,Pa. Masa negara segitu gedenya selingkuh semua laki-lakinya, atau nggak bener semua Islam-nya. Kalau bener begitu, Allah pasti sudah meng-azab Malaysia duluan…”

Masalah Affair, perselingkuhan, siapapun bisa punya affair. Kayak nggak tau aja kelakuan sejumlah nama anggota DPR Indonesia yang ‘tertangkap kamera’ punya affair dengan bukan pasangan legal-nya. Belum lagi Artis-artis Indonesia yang perselingkuhannya menjadi komoditi bagi televisi. Kurang banyak apa…

Masalah Islam-nya nggak bener. Lha, orang Indonesia berapa banyak yang mengaku Islam tapi nggak pernah sholat, nggak pernah bayar zakat, korupsi gila-gilaan, banyak berbohong, tidak amanah, pergi ke dukun, percaya zodiak, absen sholat Jumat; atau sholat tapi senang membuat ‘petasan-petasan’ raksasa yang melukai banyak orang…

Nggak usah orang Indonesia deh, orang Arab aja, yang sebangsa sama Rasulullah, betapa banyaknya yang berkeliaran di daerah Puncak menggandeng, merangkul, memeluk ‘istri lokal’-nya. Mereka bisa lebih sadis lagi malahan, dalam soal siksa menyiksa pekerja migran. Jadi ingat kasus TKI yang jenazahnya dibuang di belakang Masjid, sampai imam Masjidnya menangis melihatnya. Kok berani ya, udah berbuat zolim minta ampun, dibuangnya di belakang Masjid lagi…? Itu yang melakukan hati nurani dan rasa malu-nya ketinggalan di rahim ibunya, barangkali,,, *ngelantur kemana-mana*

Kembali ke konteks, tetapi sejurus  kemudian Papa saya melanjutkan, “Tapi si Y (menyebut koleganya yang lain) itu Malaysia baik (?!), nggak sombong orangnya, humble, beda deh sama si X…”.

Haha. Lucu ya. Malaysia baik dan Malaysia tidak baik. Saya pikir, di dunia ini, apapun suku bangsa-nya, bahkan apapun agama-nya, manusia memang terbagi dua: baik dan tidak baik. Jadi tidak ada alasan untuk menambah embel-embel keanggotaan tertentu di depannya.

Benar kata seorang teman saya, apa bedanya kita dengan orang-orang Barat yang menyamaratakan Muslim sebagai teroris semua?

Buktinya orang-orang Malaysia yang saya temui di Indonesia, rasanya sih pada baik-baik aja… Hanya saja saya sedikit tidak diuntungkan karena saya dan suami saya beberapa kali ‘dikejar-kejar’ pedagang di tempat wisata karena disangka orang Malaysia, walaupun saya sudah mati-matian meyakinkan si Mbak penjual pulpen di Borobudur bahwa saya orang Indonesia; dan mendapat harga yang lebih mahal saat makan-makan di Tangkuban Perahu. Untung di Tanah Abang saya nggak dimahalin juga… Haha… x)

Bagi saya pribadi, sebal pastinya dengan penyiksaan pekerja migran di negri Jiran; tapi kalau mau dipikir-pikir lagi, siapa suruh mereka dikirim terus ke sana? Kita juga pasti kesal kan dengan imigran gelap dari negara tertentu yang menetap secara ilegal di Indonesia, yang hidup dari perdagangan narkoba?

Saya sebal juga dengan klaim-klaim Malaysia terhadap budaya kita. Tapi kenyataannya, Malaysia memang punya batik, walaupun motifnya, pastinya tidak se-indah, tidak se-filosofis batik Indonesia yang tiap guratannya kaya makna. Oh iya, Afrika juga punya batik lho! Malahan katanya salah satu asal-muasalnya batik di Asia Tenggara itu dari Afrika dan India. Tapi mereka adem ayem aja tuh, padahal batik Indonesia dijadikan world heritage, yang artinya bukan lagi monopoli Indonesia tapi sudah dimiliki masyarakat dunia…

Jadi, salah gue? Salah temen-temen gue? *nggak nyambung*

Salahnya adalah kita baru ribut, dan merembet-rembet kemana-mana saat budaya kita sudah diklaim bangsa lain. Seperti Tari Pendet, Tari Serimpi (yang jadi iklan turisme Malaysia di Discovery Channel), dan lain-lainnya. Kayak yang peduli aja sama budaya sendiri sebelum diklaim Malaysia? Mungkin kita juga nggak bisa membedakan mana batik Jogja, mana batik Pekalongan; kita juga (saya sendiri sih tepatnya) mungkin tidak bisa membedakan tari-tarian Jawa.

Waktu saya melihat iklan turisme Malaysia yang ada Tari Serimpi-nya, yang saya yakin itu nggak mungkin budaya asli Melayu karena karakter tariannya luwes; saya ragu-ragu, itu tari apa ya namanya? Saya coba search di google, dan guess what? Benar itu Tari Serimpi dari DIY! Dan saya bahkan butuh gugling lagi ketika menulis ini karena saya ragu-ragu Tari Serimpi asalnya dari mana… *ketahuan deh…*

Jadi, daripada membenci orang-orang Malaysia, lebih baik kita coba menjernihkan pikiran dulu sekarang. Kewajiban kita adalah melestarikan budaya Indonesia. Mempelajarinya, mengajarkannya pada bangsa lain, mempromosikannya besar-besaran di media supaya Indonesia laris manis didatangi turis, dan melestarikannya. *PPKN banget*. Dan kewajiban kita juga, sebagai Muslim, untuk memuliakan tamunya. Sedangkan membenci orang-orang Malaysia, tidak termasuk pada kewajiban kita. Kayaknya sih nggak dapet pahala juga :p .Malahan bertentangan dengan nilai-nilai Pancasila dan ke-Muhammadiyah-an (?!).

Malahan menghabiskan energi, malahan tidak meluaskan wawasan kita, dan yang lebih serem bisa merusak ukhuwah Islamiyah. Kita menolak belajar dari mereka, padahal kita sendiri juga jauh dari sempurna. Setidaknya, kata National Geographic Channel, Malaysia telah berhasil menuntaskan banjir pada ibukotanya, dengan teknologi tinggi yang kata NGC pertama di dunia. Yang beginian nih yang seharusnya gantian ‘dicontek’ sama Indonesia. Bukan malah marah-marah aja.

Ada satu hal lagi yang saya suka dari orang-orang Malaysia, terutama perempuannya. Saya suka sekali jika mereka berbaju kurung. Selain busananya santun dan perempuan sekali, katanya sih bahannya banyak dibeli di Bukit Tinggi, hehehe,,,tetep bangga dengan produk sendiri,, Dan mereka tidak malu mengenakannya. Coba deh cewek-cewek Indonesia disuruh pake kebaya atau baju kurung pergi kuliah, kalau nggak pada biang keringet, hihi…

SO, tunjukkan pada bangsa lain, Indonesia adalah bangsa yang ramah tamah, dan tidak suka menjamah apalagi menjarah… Tunjukkan pada bangsa lain, Indonesia adalah bangsa yang cerdas dan tidak mudah ditindas… Tunjukkan pada bangsa lain Indonesia adalah bangsa yang rendah hati; tapi anti intimidasi…

Kita dihormati hanya dengan bersikap terhormat 🙂

Let’s Love Indonesia, Don’t Hate Malaysia..